Tweets

pidi-baiq:

SETIAP YANG BERNAMA (Latihan)

The Panasdalam Bank

Setiap yg bernama api, harusnya menyala, sebab dia bernama api. Setiap yg bernama angin, harusnya berhembus, sebab dia bernama angin.

Reff: Setiap dia yang tertahan, pastinya tertekan, sebab itu melawan

Setiap yang bernama hati, harusnya merasa, jika memang bukan batu. Setiap hati yang bermata, harusnya melihat, jika memang tidak buta

Tiba2 inget kata2 Pak Ajay, “Manusia itu harus memiliki visi selama perjalanan nya mencapai tujuan nya. Apalagi tujuan akhir manusia? Ajal.”

Mungkin beberapa orang bisa bilang gue berlebihan. I’m fine with it.

Entahlah, tp sekarang, detik ini, gue ngerasa banget atmosfir sekitar berubah. Semua nya aura positif, semua nya nunjukin cahaya2 terang mereka. Semua semakin berambisi, semua makin berusaha, dan semua makin sibuk sama urusan masing2 dalam hal ‘masa depan mereka’. Jujur gue seneng banget sama hal ini, yg padahal dulu dulu tsanawiyah gue belajar cuma sekedar menyetarakan pencapaian hasil belajar yg ga boleh turun berturut2, dan mulai masuk ke aliyah gue cuma sekedar dengerin omongan2 guru yg jarang gue simak dan yg penting the first rule is, good attitude. Tp sekarang, rasanya gue pingin ngedapetin semua ini, bahkan memperjuangkan nya demi org tua gue sendiri. Ini mungkin klasik, tp karna klasik, jarang ada org yg inget hal ini. Gue pingin apa yg gue dapet bukan cuma buat gue, tp imbang buat keluarga, org tua, bahkan semua org disekitar. Mimpi gue bukan pengen jd apa, mimpi terbesar gue ya jd org bermanfaat aja sm ky org lain. Mungkin buat orang2 psikolog ato serumpun nya itu ga bisa disebut mimpi, tp jangan salah loh. Coba perhatiin skr, brp banyak org yg kerja bukan demi ngasih manfaat buat org lain? Brp banyak org yg kerja cuma demi keuntungan mereka? Bahkan apa ada juga org yg berfikir bahwa mereka harus ngasih manfaat untuk org lain? Gue bukan dakwah melalui media sosial sih, gue cuma berharap kita bisa saling memberi manfaat aja.

Dan omong2, gue pun ga pingin jd anak yg terlalu ikut arahan org tua. Bukan gamau, lebih tepat nya ya ga bisa karna gue, kita sbg anak, punya jalan sendiri. Apa yg gue pilih mengenai jurusan gue skr bisa dibilang ada sedikit campur tangan bapak gue. Beliau rekomendasiin. Sebenernya ini agak jauh dr jurusan pertama yg pengen gue ambil. Tp karna bbrp hal, gue harus ngorbanin. Dan dr situ, gue mikir lagi, kenapa gue berani ngorbanin? Well itu berarti bukan pilihan kita. Sesuatu yg kita pilih itu bukan sesuatu yg kita korbankan kan. Ya kalo gitu itu bukan pilihan namanya. Berlanjut dgn cari tau jurusan itu dimana2, ya jujur lagi, itu bikin gue mimpiin univ yg emang ah mungkin ga kebayang samasekali punya niat buat kuliah disana. Ya singkat nya bahkan mikirin ngelewatin masa ‘highschool’ aja dulu ga pernah kan. Seberapa banyak lagi coba yg -kalo mo jd org ga bersyukur- berarti harus disesali? Banyak banget kan.

Tp ya mo berontak segimanapun ga berubah kan? Jalan keluar nya ya mungkin cuma ikutin aturan main, gaperlu jalan main nya ko.

Dan lagi, mereka, yg ada bersama kita untuk jd teman atau bahkan lawan, yg pada akhirnya selalu memberikan tamparan bagi kita bahwa kita tidak seharusnya terbelakang, berada jauh di belakang dan hanya menjadi pengikut, merupakan orang2 yg bisa mempengaruhi kita. Ya semoga umur bisa ngasih bukti bahwa pilihan yg gue pilih, yg kami pilih, baik. Bagi semua.

Ga boleh banyak ngeluh, ga boleh nuntut orang ngerti terus, ga boleh berasumsi yg ga jelas, ga boleh banyak omong. That’s it.

Sejauh ini, itu yg gue rasa.